GEMPAR | Ahli-ahli Parlimen telah jadi ‘tebusan politik’, kata Azlina

GEMPAR | Ahli-ahli Parlimen telah jadi ‘tebusan politik’, kata Azlina

Timbalan Yang di-Pertua Dewan Rakyat, Datuk Seri Azalina Othman Said menyifatkan ahli-ahli Parlimen dijadikan tebusan dan demokrasi dalam keadaan lumpuh kerana tidak dapat bersidang di Parlimen sebelum 6 September ini.

Beliau juga menganggap tindakan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin menetapkan usul undi percaya pada 6 September seolah-olah mahu Yang di-Pertuan Agong menerima kerajaan ketika ini sebagai kerajaan yang sah menerusi titah diraja.

Katanya, Titah Diraja disediakan oleh kerajaan dan ia menguraikan agenda kerajaan untuk tahun mendatang dan mencerminkan agenda perundangan yang mana kerajaan meminta persetujuan kedua-dua Dewan Parlimen.

“Dengan keabsahan kerajaan dipersoalkan, tidakkah waktu Perdana Menteri mengadakan usul undi percaya agak meragukan? Bukankah kita harus menyelesaikan usul dan menguji keabsahan kerajaan sebelum Titah Diraja? Jika kerajaan gagal mendapat undi percaya, apakah itu bermakna Agong perlu membaca Titah Diraja baharu yang disediakan oleh kerajaan baharu? Kedengarannya agak tidak masuk akal, apatah lagi membuang masa dan tenaga.

“Ahli Parlimen juga akan berdebat dan menyokong Titah Diraja dalam persidangan ini. Menyokong Titah Diraja bermaksud menerima keabsahan kerajaan dan sebaliknya, jika tidak menyokong Titah Diraja sama dengan menolak kerajaan yang diperkenan Agong. Mungkinkah kerajaan menggunakan Titah Diraja sebagai medan pengesahan sebagai pengganti usul undi percaya yang formal? Sekiranya ya, saya mesti katakan, ini adalah strategi yang agak bijak,” katanya dengan nada seloroh.

Pada masa sama, Azalina juga menganggap jika Perdana Menteri bersedia menghadapi usul undi percaya di Parlimen, ia sepatutnya diadakan lebih awal.

Justeru, beliau mencadangkan dua pilihan untuk mempercepatkan proses usul undi percaya pada bulan ini, dengan pilihan pertama adalah mengadakan sesi sidang khas Parlimen pada bulan ini.

“Secara teknikalnya, Perdana Menteri boleh meminta Sidang Khas di bawah Perintah Tetap 11 (3). Satu-satunya syarat untuk kerajaan yang mendesak agenda yang akan dibentangkan di Parlimen adalah berdasarkan “Kepentingan Umum” (SO 11 (3a)). Keabsahan kerajaan jelas merupakan masalah kepentingan umum yang harus memaksa Perdana Menteri untuk memanggil Mesyuarat Khas secepat mungkin,” katanya.

Katanya, pilihan kedua adalah mengadakan proses pengundian alternatif kerana tidak ada peraturan bertulis berhubung usul undi percaya.

“Perlukah usul undi percaya diadakan dalam kawasan Parlimen untuk menghalalkan proses tersebut?

“Sekiranya diperlukan pengundian terbuka atau undi rahsia, maka tindakan tersebut dapat dilakukan di hadapan Speaker Dewan (sebagai pengadil) dan suara yang dihitung oleh Setiausaha Dewan Rakyat. Oleh itu, mengapa prosedur ini tidak dapat dilakukan berlangsung secepat mungkin di Pejabat Speaker yang disaksikan oleh Ketua Hakim dan di hadapan setiap Parti Whip?” soalnya.

Dalam pada itu, Azalina turut mencadangkan supaya kerajaan mempertimbangkan Akta Parlimen Penggal Tetap.

“Oleh kerana tidak ada Undang-undang Lompat Parti dan bertentangan dengan Artikel 10 Perlembagaan Persekutuan untuk menghalang mana-mana ahli Parlimen menarik sokongan untuk atau menentang kerajaan hari ini, mungkin sudah tiba masanya Malaysia mempertimbangkan Akta Parlimen Penggal Tetap, seperti di United Kingdom.

“Ini harus menjadi agenda penting untuk dipertimbangkan Dewan dalam persidangan akan datang. Demi kestabilan politik dan pemerintahan yang baik, kita mesti mencari jalan keluar yang mapan untuk memelihara kehormatan Parlimen kita dan mencegah sebarang tindakan melompat oleh katak politik,” katanya.

Sumber |  UTUSAN